Home » Mengenal IHSG, Fungsi, Cara Kerja, dan Dampaknya Pada Harga Saham

Mengenal IHSG, Fungsi, Cara Kerja, dan Dampaknya Pada Harga Saham

oleh | Jan 24, 2022

Buat para investor senior yang sudah lama berkecimpung di dunia investasi, IHSG bukanlah sesuatu yang asing. Dalam Bursa Efek Indonesia (BEI), para investor dan pelaku pasar modal biasanya akan disuguhi berbagai jenis data. Banyaknya data yang tersaji berpotensi membuat investor, khususnya pemula kebingungan. Untuk mengantisipasi hal tersebut, akhirnya BEI membuat indeksasi harga saham untuk mempermudah investor. Jadi, IHSG adalah solusi jitu yang BEI berikan untuk para investor di pasar modal. Yuk, kita kupas tuntas soal IHSG pada artikel ini!

Pengertian IHSG

IHSG adalah kependekan dari Indeks Harga Saham Gabungan. Menurut BEI,  definisi IHSG adalah indeks saham untuk mengukur kinerja saham di papan utama dan pengembangan BEI. Dilansir dari Big Alpha, papan utama dalam indeks ditujukan untuk emiten berukuran besar dan punya rekam jejak yang cukup panjang. Sementara itu, papan pengembangan diperuntukkan untuk perusahaan yang belum masuk papan utama, punya prospek berkembang, namun belum mendapatkan keuntungan. Papan pengembangan juga berlaku untuk perusahaan yang sedang dalam masa penyehatan.

Kalau kita lihat secara visual indeks ini adalah statistik ringkas yang BEI susun untuk menunjukkan data pergerakan rata-rata seluruh saham dalam satu atau beberapa grafik saja. Dengan adanya indeks harga saham, masyarakat dan pelaku pasar modal lainnya bisa melihat ringkasan kondisi pasar modal BEI secara real time, tanpa harus menganalisis saham satu per satu.

Cara Kerja IHSG

Cara kerja indeks dapat kamu lihat dari posisi grafiknya yang naik dan turun. Kinerjanya biasa dipengaruhi oleh kondisi perekonomian, pemberitaan di media, faktor internal, dan faktor eksternal dari perusahaan. Kondisi internal yang berpengaruh terhadap indeks adalah cashflow perusahaan dan kondisi eksternal contohnya adalah kebijakan dari pemerintah.

Sebagai contoh saat angka Covid-19 naik signifikan saat varian delta masuk ke Indonesia, banyak investor yang menjual sahamnya dan mengakibatkan penurunan harga saham-saham. Otomatis, penurunan harga saham-saham akan mempengaruhi angka indeks. 

Fungsi IHSG

Ada beberapa manfaat indeks harga saham gabungan bagi para pelaku pasar modal di antaranya:

1. Penanda Pergerakan Pasar

Fungsi dasar dari IHSG adalah sebagai suatu penanda pergerakan pasar. Indeks ini jadi patokan terpercaya untuk melihat kondisi pasar terkini. Kalau naik, berarti rata-rata harga saham di bursa juga mengalami kenaikan. Sebaliknya, saat turun, artinya rata-rata harga saham di bursa sedang turun. Namun, perlu kamu ingat kalau IHSG adalah harga saham rata-rata saja, karena bisa saja ada harga saham yang naik saat indeks sedang turun.

2. Tolak Ukur Portofolio Investasi

Kamu bisa menjadikan IHSG sebagai salah satu tolak ukur pertumbuhan portofolio investasi kamu di reksa dana saham dan saham. Misalnya kamu sudah berinvestasi reksa dana saham selama 5 tahun dan kinerja IHSG selama 5 tahun terakhir misalnya 70%. Kalau pertumbuhan aset investasimu kurang dari angka pertumbuhan indeks acuan selama 5 tahun, artinya kamu perlu mengevaluasi kembali portofolio investasimu dan menyusun kembali strategi investasi yang tepat.

3. Melihat Perkembangan Ekonomi

Fungsi lainnya adalah sebagai salah satu indikator yang mengambil peranan besar dalam menunjukkan perkembangan ekonomi di Indonesia.

Dampak IHSG Terhadap Reksa Dana Saham

Reksa dana saham adalah jenis reksa dana yang mengalokasikan minimal 80% portofolio investasinya pada produk saham sehingga IHSG jadi indikator penting dalam pengambilan keputusan investasi, baik untuk investor maupun manajer investasi. Sebagai investor reksa dana saham, turunnya IHSG adalah momentum emas untuk menambah portofolio reksa dana saham kamu.

Kesimpulan

IHSG menjadi salah satu acuan penting bagi para pelaku pasar modal dalam melakukan transaksi di Bursa Efek Indonesia. Kamu bisa mengecek pergerakannya setiap hari bursa (Senin–Jumat) mulai dari pukul 09.00–15.00. Untuk kamu yang mau berinvestasi reksa dana saham, harga NAB reksa dana saham adalah cerminan dari harga closing saham pilihan Manajer Investasi satu hari sebelumnya. Oleh karena itu, IHSG menjadi indikator penting untuk para investor menentukan timing membeli reksa dana saham.

Buat kamu yang ingin berinvestasi reksa dana saham, kamu bisa memulai investasi pertamamu di tanamduit. Yuk, mulai investasi reksa dana saham di tanamduit sekarang!

 

Syafira Maulida
Syafira Maulida

Penulis lulusan Sastra Indonesia yang tertarik dengan dunia musik dan kecantikan. Saat ini, Fira juga sedang mengerjakan projek musik bersama kedua bandnya sebagai vokalis sekaligus komposer lirik.

banner-download-mobile